Manusia Mudah Lupa

Pernahkah kita bersyukur dengan apa yang ada. Berapa kerap kita melafazkan kesyukuran atas kenikmatan yang kita kecapi selama ini. Berapa banyak kenikmatan yang kita perolehi tanpa perlu membayar walau satu sen pun. Kita acapkalinya mudah lupa dan lalai untuk mensyukuri segala yang telah dikurniakan. Kesedaran serta keinsafan seringkali lahir apabila kita ditimpa sesuatu musibah. Kisah ini mungkin dapat memberi kesedaran kepada kita akan bertuahnya kehidupan yang dilalui selama ini…….

Disebutkan dalam sebuah kisah, seorang lelaki yang dalam lingkungan usia 60-an yang sudah tidak bekerja lagi seringkali mengadu kesakitan pada bahagian kiri dadanya. Tidak pernah berlaku sebelum ini, namun sejak 2-3 bulan kebelakangan ini, penyakit tersebut kian menjadi-jadi. Atas pujuk rayu serta nasihat isteri dan anak-anak maka lelaki tersebut pergi mendapatkan pemeriksaan lanjut tentang sakitnya itu.

Telah ditakdirkan dengan kehendak Ilahi, lelaki tersebut disahkan menghadapi penyakit jantung. Namun, syukur kehadrat Tuhan kerana penyakit tersebut masih di peringkat awal dan perlu disegerakan rawatan dengan melakukan pembedahan bagi mengelakkan situasi bertambah buruk.

Setelah berbincang dengan ahli-ahli keluarga maka lelaki tersebut bersetuju untuk menjalani pembedahan. Maha Suci Allah, pembedahan tersebut berjaya. Semua orang bergembira dan meraikan kejayaan tersebut. Namun, bila melihat akan kos pembedahan dan rawatan, lelaki tersebut menangis…Terlalu hiba hinggakan sukar untuk berkata-kata.

“Encik, jangan terlalu sedih. Kalau encik perlukan bantuan kewangan, kami boleh uruskanprocedur untuk dapatkan diskaun malahan encik boleh memohon sumbangan daripada tabung yang hospital kami sediakan bagi membiayai sedikit sebanyak kos ini, jika encik layak” Kata doktor yang datang menghulurkan jumlah keseluruhan yang perlu dibayar.

Selang beberapa ketika, lelaki itu menjawab “Saya menangis bukan kerana melihat angka yang besar ni doktor, tapi apa yang membuatkan saya hiba, apa yang menyebabkan saya menangis adalah bila saya teringatkan bahawa Allah tidak pernah menghulurkan sebarang bil untuk bayaran  selama saya hidup. Dia tidak pernah meminta bayaran untuk mata saya ini. Belum pernah untuk tangan saya, mulut dan kaki saya. Allah juga belum pernah menarik mana-mana nikmat pancaindera saya sehingga sekarang.  Jika kerana jantung yang baru sahaja sakit beberapa bulan lalu ini memerlukan saya membayar sejumlah besar wang kepada manusia, maka tidak dapat saya bayangkan betapa banyaknya hutang dan bayaran untuk saya langsaikan dengan Allah jika dia meminta untuk membayar semua organ, anggota dan nikmat selama 60 tahun ini! “

Suasana menjadi kelu seketika. “Sesungguhnya Dia Maha Pemurah dan Maha Penyayang !” kata doktor tersebut sambil berjalan keluar daripada wad…

 

p/s: Petikan dari http://beliacergas.com/?p=1687#more-1687

 

1 Komen

Filed under 18SX, anugerah, iktibar, Islam, Keagungan Allah, melayu, moral, tazkirah

ABAH BUAT MAMA BOLEH!!!

Terkedu…!!!! Itu saja satu perkataan yang mengambarkan perasaan aku saat aku mendengar kisah yang diceritakan teman. Aku tidak mampu untuk berkata, marah tak mampu aku zahirkan, tapi sedih yang teramat rasanya..

Kisahnya :

Nini bekerja disebuat pusat asuhan dikawasan elit yang kebanyakkannya didiami orang melayu di X . pusat asuhan yang menempatkan anak2 golongan bijak pandai dan dah tentunya juga berada. Pusat asuhan yang bagus, system yang teratur, disiplin yang baik. Malah bagusnya majikan Nini menerapkan nilai2 pendidikan Islam sedari kanak2 ini kecil lagi.

Dari peringkat bayi hinggalah prasekolah, terdapat lebih kurang 50 org semuanya anak2 jagaan mereka. Semua berjalan lancar hinggalah pada satu hari, mereka menerima seorang ahli baru, kanak2 lelaki berusia 4 tahun. Daniel namanya. Kecil tapi teserlah ketampanan wajahnya seiras wajah si ayah. Di pusat asuhan itu juga ada seorang budak perempuan berusia lingkungan 3 tahun, Norish yang juga sangat comel dan cantik.

Kelihatan dari hari pertama, Daniel sudah mula tertarik untuk berkawan dengan Norish. Kemana Norish kesitulah Daniel mengekori. Apa pun aktiviti yang dilakukan Norish, Daniel pasti akan turut sama.

Di dlm pusat asuhan itu, bayi akan diletakkan satu bilik, kanak2 lelaki dan kanak2 perempuan juga akan diletakkan dibilik berasingan. Tiap hari selepas makan tengahari, mereka akan dikerahkan untuk tidur dan tentunya dalam bilik masing2.

Pada satu hari, Nini yang sedang memeriksa setiap bilik bagi memastikan tiada masalah telah terkejut kerana terlihat kelibat Daniel duduk disisi Norish yang sedang tidur sambil mengusap2 wajah nya. Nini segera mendapatkan mereka dan memujuk Daniel untuk pergi kebilik kanak2 lelaki dan tidur.

Esoknya waktu ada aktiviti bermain, Daniel kelihatan begitu rapat dan mesra kepada Norish, dibelainya rambut Norish dan diciumnya pipi Norish. Nini mula rasa pelik. Tapi merasakan itu sekadar biasa untuk kanak2 seusia, yang mungkin menunjukkan sayang, maklumlah kebiasan kita juga mencium kanak2.

Tengahari itu, sama seperti semalam, Daniel sekali lagi ke bilik Norish dan rupanya di berbaring sebelah Norish dan terlelap sama sambil tanggan nya memeluk Norish. Bila Nini kejutkan dia menangis kerana tidak mahu tidur dibilik kanak2 lelaki.

Kebetulan hari itu keluarga Norish lambat datang menjemput. Norish bermain2 dan seperti biasa Daniel adalah peneman yang setia. Kali ini dia agak bertindak luar biasa, memeluk dan membelai Norish. Nini seperti biasa akan menegah dan memisahkan pelukan itu.

Namun hari ini adalah kemuncak kepada apa yang selama ini menjadi tanda tanya kepada Nini..hari itu kebetulan hujan. Tiada aktiviti bermain diluar. Semua kanak2 bermain di dalam bangunan. Tapi tidak kelihatan Daniel mahupun Norish. Puas dicari kelibat mereka diserata bilik tapi tidak ketemu.

Akhirnya Nini separuh pengsan bila dia menolak pintu stor dibelakang dan terlihat Daniel yang berusia 4 tahun itu duduk dipeha Norish dan sedang mencium perut Norish sambil melondehkan seluarnya dan Norish sudah tidak berbaju Cuma yang tinggal seluar dalam!!!

Pantas Nini menjerit dan mengangkat Daniel sambil Norish menangis (mungkin terkejut kerana Nini menjerit, sebab sebelumya dia hanya diam). Norish segera dipakaikan baju dan Daniel juga segera di paksa memakai semula seluarnya.

Di bilik pengetua yang tenang dalam ribut. Daniel ditanya mengapa dia bertindak demikian dan dengarlah jawapannya

“Papa buat kat mama boleh, kata papa dan mama tu cara kita nak tunjuk kita sayang, kalau kita sayang kita buatlah macam tu”

!!!!!!!!!

Segera keluarga Daniel dipanggil, pada mulanya mereka menafikan cerita Daniel, tapi bila Nini dan pengetua menceritakan perbuatan Daniel kepada Norish.. si ibu terkejut dan mula menangis sambil mengakui sebenarnya ini adalah pusat asuhan yang ke 3 mereka tukarkan Daniel. Tapi kejadian yg sama telah juga terjadi. Pengetua secara diplomasi menasihatkan mereka dan minta agar anak mereka dirujuk kepada pakar untuk mendapatkan rawatan.

Bapa Daniel agak ego dan tidak mahu menerima teguran dan agak sombong dengan mendakwa tidak ada apa silapannya tapi ibu Daniel mengaku bahawa Daniel pernah beberapa kali melihat mereka melakukan hubungan intim. Pada mulanya mereka agak kekok ,tapi akhirnya merasakan tiada apa yg perlu dirisaukan kerana Daniel masih kecil, tapi rupanya kesan dari tindakkan itu telah merosakkan ‘jiwa’ Daniel. Apatah lagi dgn penjelasan yang salah.

Moral : sebagai ibubapa, tolonglah!! Usah risau dengan anak yang kurang mendengar kata2 kita kerana mereka lebih terdidik dari apa yang mereka lihat iaitu tingkah laku kita. Dalam islam juga ada garis panduan antara anak dan ibu bapa, batas aurat dan juga waktu bila yang boleh dan tidak anak2 untuk masuk kebilik ibubapa.

Anak2 sekarang bukan macam anak2 dahulu, mereka sangat pantas berfikir dan naluri ingin tahu lebih hebat, selaras dengan kemajuan dunia. Jadi tolonglah agar berhati2 dalam hal2 yang sebegini. Bila ketika dan waktu yang sepatutnya dan tidak sepatutnya mereka ketahui, supaya kisah seperti ini tidak berulang…

Ah jantung ku .. kau bagai ditusuk sembilu..

2 Komen

Filed under 18SX, anak, iktibar, moral, Uncategorized

Lakinya Mat Salih

Jenaka Berwawasan
Takku sangka buah cempedak lagi best dari nangka. Mak aku yang sekolah setakat darjah enam pun boleh tahan dia punya tastenya. Tak sia-sia dia carikan jodoh utk aku…….Tak yah aku nak susah-susahkan diri nak pasang badan ngorat jantan sana sini, dosa woit! Cikalang semua sudah setel.

Calon pun dah ada, golongan orang berada katakan….lak tu dan most of all….orang putih you……Glamerlah aku. Kekadang bila difikir-fikir…….mimpikah aku…..macam tak caya aje…..dah jadi macam cerita Cinderella pulak…..Aku nie bukanlah jelita sangat…kulit kerbau bapak aku pun lebih bersih dari kulit aku….Agaknya orang putih tu ingat aku ni Negro kot!…….macam Janet Jackson ke; Whitney Houston ke…….Ah! tak kisahlah, janji hati dah suka, pokok duri pun sanggup ku panjat. Dia yang beriya-iya yang nak meminang. Lagipun, mak aku cakap, pasal kawin, biar mak yang cari….katanya berkat. Yang penting amaaan sepanjang masa…….

“Hensem ke dia mak?” Soalan pertama yang aku tanyakan kat mak. Alah…..semua pompuan pun akan tanya soalan ini, betul tak? “Jangan takutlah, tanggung beres….” Betulke mak aku ni……..Naik pening kepala batu aku ni…….Tapi, tak apelah. Mak aku cakap orangnya dah berumur sikit….duda, sebab bininyer meninggal…tak tahu apa sebabnya…….Tapi agak aku kan, dia tercekik biji durian…..power seh….anak tak ade…….lagi power….Ah! tak kisahlah, itu semua small matters, bisa di atur.

Tapi, tua-tua pun ok jugak. Kalau muda takkan nak panggil ‘adik’ pulak, kan? Duda pun dudalah…at least ade experience dlm meranjau onak duri di alam rumahtangga…. aiseyman, berfalsampah lak aku ni……Setakat ader sepit-tiket (alah! adik beradik certificate lah) kursus rumahtangga buat ape, yang menganggur bersepah-sepah…….. Banyak orang tanya, “kau suka ke, mak kau kahwinkan kau dengan mat salleh?” Aku senyum saja…. Kontrol sikit muka nie. Kalau ikutkan hati, nak aje aku peluk dan cium! pipi mak aku pasal kawinkan aku dengan orang putih…….Alamak! macam drama sabun lah (soap opera lah, cakap orang putih)……

Kawan sepengumpatan aku……si Bedah, Joyah, Tipah dan Kia semuanye jeles bila dia orang tahu berita ni…….Bukan saja jeles, dia orang nak psycho aku yang bukan-bukan… “Nanti orang putih tu bawak kau kat negeri dia, jadikan kau hamba tebusan, baru kau tahu.” Tapi aku buat dak saje……”Eleh! kalau jeles, cakap aje jeles….jgn nak cari alasan…..”

“Kau orang tu, sampai bila nak jadi andartu…..” Itu jugak jawapan aku bila dah geram….. Lebih-lebih lagi si Kiah tu……..kalau cakap, habis tempias air liurnye ke muka orang….. patutlah orang cakap mulut dia mulut laser…… Ah! lagi bengang aku pikirkan pasal dia orang…….Blah lah sama korang…….!!!

Inilah dia saat yang paling aku nanti-nantikan:

“Semua dah sedia?… Saksi sedia?….Pengantin lelaki sedia?…..”
“Baik mari kita mulakan sekarang……….”

“MAT SALLEH LUDIN BIN MAT KULUP JIDIN”….
“AKU NIKAHKAN DIKAU DENGAN SAODAH BINTE SANORPAN DENGAN MASKAHWINNYA…….”

Tiba-tiba, suara pak imam sayup-sayup dari pendengaranku dan penglihatanku mula kabur. Aku terasa bumi ni macam nak tercabut…….

“Fengantin fomfuan fengsyan, nikah ni kira syah ke…… masyam mana nie?” terdengar akan suara suamiku yang keluar dari mulutnya yang dah tidak berpagar lagi. Ternampak jugak bayangnya yang terbongkok-bongkok….. Jalan pun kena pakai tongkat…

Alamak! Tak sanggup aku nak nengok muka minah-minah empat ekor tu yang terkekek-kekek dan berdekah-dekah disisiku…..

Tapi aku puas! Suamiku Mat Salleh..! Kalau dah jodoh nak buat macam mana…



MORAL:

Aku kekalkan gaya bahasa artikel ini bagi membolehkan anda menikmati persembahan penulisan yang bersahaja tapi lucu. Jenaka ini adalah berkaitan dengan angan-angan dan apa pula yang jadi kenyataan pada akhirnya. Pada asasnya angan-angan itu baik kerana dari angan-angan boleh lahir cita-cita. Namun kadangkala angan-angan yang berlebihan atau bukan-bukan boleh membuatkan kita kecewa apabila lain yang kita harapkan, lain pula yang kita dapat. Sekiranya kita dapat berita seperti ini terutamanya yang melibatkan masa depan hidup kita, ada baiknya kita dapatkan maklumat yang secukupnya dan berbincang secukupnya agar semua orang akan rasa puashati. Walau bagaimana pun, jodoh pertemuan di tangan Tuhan. Kalau sudah jodoh, kita tidak akan mampu menolaknya, walaupun si dia sudah sebegitu tua.

Tinggalkan komen

Filed under 18SX, anak, anugerah, gadis, hiburan, iktibar, moral, wanita

DILEMA MELAYU “BUNUH DIRI”

Bunuh diri ialah perbuatan untuk menamatkan hayat atau perbuatan memusnahkan diri, biasanya kerana enggan berhadapan dengan sesuatu perkara yang dianggap tidak dapat ditangani.

Kejadian membunuh diri ini lazimnya berlaku kepada mereka yang menghadapi tekanan sama ada dari segi mental atau fizikal. Mereka ini akan bertindak di luar pemikiran akal yang waras. Mereka ini juga selalunya daripada individu yang bermasalah seperti masalah dalam keluarga, putus cinta, dan sebagainya.

Bagi semua agama, membunuh diri dianggap tidak baik. Malah, menurut kitab Islam, Kristian, dan Yahudi, membunuh diri adalah satu dosa besar.

Dewasa ini sudah acapkali kita terdengar, terbaca dan terlihat di kedai kopi, di akhbar dan di kaca TV berita tentang orang Melayu “Bunuh Diri”. Sebuah Akhbar tabloid harian pada 15 Oktober … menyebut ia sebagai ‘tragedi dirancang’. Muka hadapan akhbar ini dipetik sebagai berkata, “Tiada apa-apa yang nak diceritakan, mak. Tapi tunggulah kerana segala-galanya akan diketahui pada hari raya nanti,”demikian kata Allahyarham Shamsul Hadi Yaakob, 32, kepada ibunya.

Benar seperti dikata, dia dan dua anaknyam Nor Malissa Nasuha, 7 dan Muhammad Fariz Hilmi,2, ditemui mati terminum racun pada hari raya pertama. Shamsul turut meninggalkan wang RM380 dalam dompetnya untuk urusan pengebumian mereka.

Akhbar ini dipetik sebagai berkata, tiga beranak ini ditemui mati di pangsapuri Taman xxxx Rxx, Jalan Kelang Lama, Petaling Jaya Selangor.

Ketika ditemui, difahamkan Shamsul berada dalam keadaan berlumuran darah dipercayai akibat mencederakan dirinya dengan sebilah pisau manakala mulut kedua-dua anaknya berbuih.

Polis juga menemui satu nota yang berbunyi:”Maafkan abang ke atas apa yang berlaku” dipercayai ditulis Shamsul kepada isterinya. Sebak apabila melihat, dua orang kanak-kanak yang masih suci dan bersih turut menjadi ‘korban’ kerana masalah dalaman di antara ibu dan bapanya.

Pada Jun 2xxx yang lalu, seorang ibu Melayu yang beragama Islam terkejut apabila anak remajanya yang berusia 15 tahun terminum racun di bilik tidurnya. Ibu ini tidak menjangka sikapnya yang menegur dan memarahi remaja terbabit kerana bergaul dengan rakan yang dikatakan tidak bagus akhlaknya berakhir dengan satu tragedi.

Kemudian, pada 26 September 2xxx, di Marang Terengganu, Siti Aishah Sharif, 24, nekad minum air di dalam bekas racun akibat tertekan. Bagaimanapun usianya masih panjang dan sempat diselamatkan.

Menurut akhbar harian tabloid yang sama dipetik sebagai berkata, Siti Aishah Sharif minum racun disebabkan tertekan.Dia dikatakan bertengkar dengan ibunya, Senah Tahar 54 tahun di rumahnya di Kampung Pxxxx Kxxxxxxx.

Anak bongsu ini adalah anak harapan untuk menjaga ibunya semasa tua nanti dan tidak menjangka teguran terhadap sikap anaknya itu membawa kepada insiden tersebut

Mungkin untuk ‘meredakan’ keadaan kepada keluarga mangsa yang masih hidup dan bersikap ‘lunak’ kepada pandangan orang-orang Melayu terhadap insiden ini, akhbar harian berbahasa Melayu menggunakan perkataan ‘ter’ yang disifatkan ‘tidak sengaja’.

Apa juga tindakan ‘tidak sengaja’ dianggap masih boleh dimaafkan walaupun mungkin sesuatu insiden tidak bersikap demikian.

Mungkin juga terdapat insiden orang Melayu yang beragama Islam bertindak ‘membunuh diri’ tetapi tidak disiarkan oleh media atas faktor tertentu. Ia mungkin dirahsiakan oleh keluarga, penduduk setempat dan mungkin juga media tidak sempat ‘menghidu’ isu tersebut atau tidak dibenarkan menyiarkannya.

Sebuah akhbar harian keluaran 21 Oktober 2xxx lalu dipetik sebagai berkata, penyakit berkaitan kesihatan mental di negara ini diibaratkan sebagai bom jangka yang boleh meledak pada bila-bila masa berdasarkan kira-kira 20 peratus rakyat negara ini menghidap tekanan perasaan kronik.

Akhbar ini yang mengambil kenyataan Ketua Jabatan Psikologi Perubatan Universiti Malaya, Professor Dr Mohamad Hussian Habil berkata, dari jumlah itu hanya 0.5 peratus mendapatkan rawatan dipercayai disebabkan pelbagai faktor termasuk tidak mahu dianggap gila dan faktor kewangan.

Beliau dipetik sebagai berkata, pesakit mental kronik ini jika tidak dirawat segera berkemungkinan besar boleh melakukan perkara di luar dugaan termasuk mencederakan diri sendiri atau membunuh orang lain.

Dr Mohamad Hussain menambah, tekanan perasaan yang tidak terkawal mendatangkan keganasan dan kebanyak kes pembunuhan serta keganasan tidak membabitkan pesakit jiwa tetapi dilakukan individu yang gagal mengawal tekanan dan emosi termasuk kanak-kanak.

Bagaimanapun pandangan yang tersiar di akhbar ini tidak menjelaskan kaum mana yang tertinggi daripada 20 peratus yang menghidap tekanan jiwa.

Apa yang penting sekarang insiden ‘bunuh diri’ atau menyelesaikan masalah peribadi dengan ‘minum racun’ atau bahan terlarang secara mudah di kalangan orang Melayu yang beragama Islam di tahap yang membimbangkan.

Kita merasa hairan bagaimanakah perkara ini boleh berlaku di dalam sebuah negara Islam seperti yang didakwa oleh para pemimpin kita.

Apakah yang berlaku kepada orang-orang Melayu sekarang? Apakah mereka tidak pernah mendapat pendidikan Islam dari peringkat asas lagi? Atau menganggap Agama Islam sama dengan Agama lain di dunia ini?

Sesetengah pemimpin kita ‘sibuk’ dengan ajaran sesat. Dan sememangnya hak mereka berbuat demikan. Kita juga telah bersatupadu apabila ada umat kita yang keluar akidah demi mempertahankan Agama Islam yang mulia ini.

Kita seringkali menyebut kebimbangan statistik bilangan orang Melayu yang keluar Islam.  Kita cukup peka dan sedikit sebanyak ia amat`merisaukan’. Perlu difahami, kita mentaati agama Islam tidak seperti penganut agama lain. Kita patuh kepada Agama kita bukan seperti masuk ke kelab malam:- hari ini masuk dan esok keluar.

Kita perlu menjadi umat yang taat walau menghadapi apa juga cabaran dan dugaan. Tetapi kini kita terleka sedikit apabila orang Melayu yang beragama Islam membunuh diri sebagai penyelesai masalah.

Kita alpa inilah musuh senyap yang tidak kita sedari setelah berlaku secara terbuka yang didedahkan oleh pihak media. Apa yang lebih membimbangkan musuh-musuh Islam sudahpun mengetahui mengenai fenomena ini.

Walau apapun alasan kita sudah tidak boleh lagi membiarkan perkara ini berlaku dan terus berulang. Kita tidak mahu kerana terleka sedikit ia menjadi ‘barah’ kepada genarasi akan datang. Para dai’, para guru, para pemimpin Agama dan para pemimpin politik atau sesiapa sahaja yang sayangkan Agama Islam perlu bersatu mengembeling tenaga mengambil pelbagai kaedah dan kebolehan masing-masing memberi kefahaman mengenai ajaran Islam yang sebenar kepada bangsa Melayu sekarang.

Hanya ulama dan cendekiawan Islam yang mampu memberi penjelasan hukum-hakam mengenai orang Islam yang membunuh diri dan impak yang bakal dihadapi di akhirat kelak. Mereka juga orang yang berupaya dan berkemampuan menjelaskan Islam sebagai ‘the way of life’.

Selepas kita menimba ilmu di angkasa dan digunakan sepenuh publisiti oleh para pemimpin Umno kembalilah kepada realiti nyata. Lihatlah kepada orang-orang Melayu yang beragama Islam.

Lihatlah apa yang sedang berlaku di muka bumi yang bernama Malaysia ini sebagai sebuah negara Islam dan negara di dalam OIC.

Apa pun masalah yang dihadapi perlu diselesaikan mengikut lunas-lunas Islam dan bukannya mengikut sentimen peribadi. Semua umat di dunia mempunyai masalah dan hanya Islam menjadi penyelesai kepada segala masalah ini.

Tetapi kenapa ini tidak berlaku kepada cara berfikir pemimpin Melayu dan orang Melayu yang mengaku dirinya sebagai orang Islam?

Seorang tokoh Islam pernah menyebut; kemajuan dan kekuatan umat Islam bukanlah dengan cara meninggalkan Agama-Nya kononnya mengikut arus moden tetapi kembalilah kepada Islam, kita akan berjaya. Insyaallah..

Tinggalkan komen

Filed under 18SX, iktibar, Islam, melayu, moral, Murtad, panduan, tazkirah

KELEBIHAN SOLAT SUNAT TARAWIH

Diriwayatkan oleh Saiyidina Ali (r.a.) daripada Rasulullah S.A.W., sebagai jawapan dari pertanyaan sahabat-sahabat Nabi S.A.W. tentang fadhilat (kelebihan) sembahyang sunat terawih pada bulan Ramadan:

Malam 1 – keluar dosa-dosa orang mukmin pada malam pertama sepertimana ia baru dilahirkan, mendapat keampunan dari Allah.

Malam 2 – diampunkan dosa-dosa orang mukmin yang sembahyang terawih serta kedua ibu bapanya (sekiranya mereka orang beriman).

Malam 3 – berseru Malaikat di bawah ‘Arash supaya kami meneruskan sembahyang terawih terus menerus semoga Allah mengampunkan dosa engkau.

Malam 4 – memperolehi pahala ia sebagaimana pahala orang-orang yang membaca kitab-kitab Taurat, Zabur, Injil dan AL-Quran.

Malam 5 – Allah kurniakan baginya pahala seumpama orang sembahyang di Masjidilharam, Masjid Madinah dan Masjidil Aqsa.

Malam 6 – Allah kurniakan pahala kepadanya pahala Malaikat-malaikat yang tawaf di Baitul Ma’mur (70 ribu Malaikat sekali tawaf), serta setiap batu-batu dan tanah-tanah mendoakan supaya Allah mengampunkan dosa-dosa orang yang mengerjakan sembahyang terawih pada malam ini.

Malam 7 – Seolah-olah ia dapat bertemu dengan Nabi Musa serta menolong Nabi ‘Alaihissalam menentang musuh ketatnya Fir’aun dan Hamman.

Malam 8 – Allah mengurniakan pahala orang sembahyang terawih sepertimana yang telah dikurniakan kepada Nabi Allah Ibrahim ‘Alaihissalam.

Malam 9 – Allah kurniakan pahala dan dinaikkan mutu ibadat hambanya seperti Nabi Muhammad S.A.W.

Malam 10 – Allah swt mengurniakan kepadanya kebaikan di dunia dan di akhirat.

Malam 11 – Keluar ia daripada dunia (mati) bersih daripada dosa seperti ia baru dilahirkan.

Malam 12 – Datang ia pada hari Qiamat dengan muka yang bercahaya (cahaya ibadatnya).

Malam 13 – Datang ia pada hari Qiamat dalam aman sentosa daripada tiap-tiap kejahatan dan keburukan.

Malam 14 – Datang Malaikat menyaksikan ia bersembahyang terawih, serta Allah tiada menyesatkannya pada hari Qiamat.

Malam 15 – Semua Malaikat yang menanggung ‘Arasy, Kursi, berselawat dan mendoakannya supaya Allah mengampunkannya.

Malam 16 – Allah swt tuliskan baginya terlepas daripada neraka dan dimasukkan ke dalam Syurga.

Malam 17 – Allah kurniakan orang yang bertarawih pahalanya pada malam ini sebanyak pahala Nabi-Nabi.

Malam 18 – Seru Malaikat: Hai Hamba Allah sesungguhnya Allah telah redha kepada engkau dan ibu bapa engkau (yang masih hidup atau mati).

Malam 19 – Allah swt tinggikan darjatnya di dalam Syurga Firdaus.

Malam 20 – Allah kurniakan kepadanya pahala sekelian orang yang mati syahid dan orang-orang solihin.

Malam 21 – Allah binakan sebuah istana dalam Syurga daripada Nur.

Malam 22 – Datang ia pada hari Qiamat aman daripada tiap-tiap dukacita dan kerisauan (tidaklah dalam keadaan huru hara di Padang Mahsyar).

Malam 23 – Allah swt binakan kepadanya sebuah bandar di dalam Syurga daripada Nur.

Malam 24 – Allah bukakan peluang 24 doa yang mustajab bagi orang berterawih malam ini, (elok sekali berdoa ketika dalam sujud).

Malam 25 – Allah Taala angkatkan daripadanya siksa kubur.

Malam 26 – Allah kurniakan kepada orang bertarawih pahala pada malam ini seumpama 40 tahun ibadat.

Malam 27 – Allah kurniakan kepada orang bertarawih pahala pada malam ini ketangkasan melintas atas titian Siratulmustaqim seperti kilat menyambar.

Malam 28 – Allah swt kurniakan kepadanya 1000 darjat di akhirat.

Malam 29 – Allah swt kurniakan kepadanya pahala 1000 kali haji yang mabrur.

Malam 30 – Allah swt beri penghormatan kepada orang berterawih pada malam terakhir ini yang teristimewa sekali, lalu berfirman:

“Hai hambaKu: makanlah segala jenis buah-buahan yang engkau ingini hendak makan di dalam syurga, dan mandilah engkau daripada air syurga yang bernama Salsabila, serta minumlah air daripada telaga yang dikurniakan kepada Nabi Muhammad S.A.W. yang bernama ‘Al-Kauthar’”.

1 Komen

Filed under fadhilat, iktibar, Islam, Keagungan Allah, lelaki, melayu, moral, panduan, tazkirah

Kesetiaan Seorang Isteri

Lama sungguh rasanya aku menyepi. Rindu amat nak melatah semula. Namun sebelum mula melatah, aku ingin mengajak semua untuk menghayati sebuah kisah masyarakat yang amat berguna untuk kita hayati bersama.

Aduh…sakitnyer. ..isk…. . aduuh….Bang sakit nye tak tahan saya” keluh Nisa pada suaminya Zakri.
“Apelah awak nie….lama sangat nak bersalin dah berjam-jam dah tak keluar-keluar juga. Penat dah saya tunggu. Nih mesti ader benda yang tak elok awak buat , itu lah sebab lambat keluar budak tu banyak dosa la tu” rungut Zakri pd Nisa. Nisa hanya diam dan menahan sakit nak beranak, hampir 1 jam Nisa dalam bilik bersalin tapi baby tak keluar juga. Sebak hati Nisa bila Zakri berkata begitu.

Sejak mengandung ada sahaja yang tidak kena dihati Zakri terhadapnya. Seakan-akan membenci Nisa dan anak yang dikandungnya. Jururawat datang memeriksa dan kemudian bergegas memanggil Doktor Johari. Doktor Johari (Doktor Peribadi) datang dan bergegas menyediakan keperluan menyambut kelahiran. Nisa hanya mendiamkan diri menahan sakit dan air mata meleleh panas dipipi bukan disebabkan takut atau sakit tapi rungutan Zakri tadi.

Doktor Johari menyuruh Nisa meneran …”Come on Nisa u can do it…once more….” Kata ransang Doktor Johari itu membuatkan Nisa bertenaga dan sekali teran sahaja kepala baby sudah keluar…”Good mummy” kata Doktor Johari selepas menyambut baby yang keluar itu.

Tiba-tiba Nisa terasa sakit lagi dan Nisa meneran untuk kali kedua dan keluar seorang lagi baby, kembar rupanya. “Nisa u got twin, boy and girl, putih macam mummy dia” kata Doktor Johari memuji Nisa. Tahniah Zakri,it’s a twin” Doktor Johari mengucapkan tahniah kepada Zakri. Zakri hanya mendiamkan diri setelah menyaksikan kelahiran anak pertamanya, kembar pulak. Memang Doktor Johari itu menyuruhnya melihat bagaimana keadaan kelahiran anaknya. Baby boy dan girl Nisa namakan Mohammad Danial dan Nur Dania. Nisa berasa lega… tapi Nisa masih lagi teringat kata-kata Zakri padanya sebentar tadi.

Terlalu banyak kata-kata yang membuat Nisa selalu kecil hati . Tapi Nisa tahankan sahaja. Nisa tahu kalau Nisa mengadu pada emak, Nisa akan dimarahi semula. Jadi Nisa hanya diam dan memendam rasa. Danial dan Dania diletakkan dinursery di Hospital itu sementara menanti Nisa berehat kemudian dapatlah Nisa menyusukan Danial dan Dania. Comel sungguh kembar Nisa. Nisa termenung dan otak fikirannya menerbang kembali detik-detik semasa Nisa mengandungkan kandungannya, Zakri selalu memarahi Nisa, ada sahaja yang tidak kena. Kata Nisa yang bukan-bukan, gila, ada sahaja tuduhan yang tidak masuk akal semuanya dihamburkan pada Nisa. Tak sanggup Nisa hadapi semua itu tapi demi kandungannya, Nisa kuatkan semangat dan pendirian Nisa.

Ingat lagi waktu Nisa mula mengandung Zakri tak percaya Nisa mengandung anak dia, dua kali dia membuat pemeriksaan Antenatal samada Nisa mengandung.Zakri ragu anak dalam kandungan Nisa. Dia tak boleh terima baru tiga bulan kahwin dah mengandung.. .Nisa dah 2 bulan…Nisa cuma kosong selama sebulan selepas berkahwin. Nisa tak tau nak cakap apa.

Nisa balik rumah dalam kesedihan. Pada mulanya Nisa gembira bila mengandung tapi sebaliknya pula yg terjadi. Perasaan hati Nisa bangga Nisa dapat memberi zuriat kepada Zakri. Tapi apa yang Nisa dapat hanyalah tuduhan yang tak pernah terlintas di otak jemala Nisa. “Kenapa abang berlainan sekarang ni, tak macam dulu pelembut, suka berjenaka, ni tak asyik nak cari salah Nisa sahaja. Nape Bang?”soal Nisa pada Zakri. “Kaulah penyebabnya. Tak yah nak tunjuk baik plak” Zakri menempelak Nisa. “Jantan mana yang kau layan kat opis kau tu” sergah Zakri lagi. “Abg syak Nisa ngan lelaki lain ke? Kenapa Abg syak yg bukan-bukan, Nisakan isteri Abang yang sah tak kanNisa nak buat jahat ngan orang lain pulak Bang”? terang Nisa pada Zakri. “ALLAH dah bagi kita rezeki awal,tak baik cakap cam tu. Itu semua kehendak ALLAH” Nisa senyum dan menghampiri sambil memeluk badan suaminya tetapi Zakri meleraikan pelukan Nisa dengan kasar sehingga Nisa hampir tersungkur. Nisa menangis dan sedih. Zakri buat tak tahu sahaja.

Deraian airmata Nisa semakin laju. Nisa hanya mampu menangis. Terasa dada Nisa sakit menahan semua tohmahan dari Zakri, suaminya yang sah.

“Woi, benda-benda tu boleh terjadilah Nisa, kawan baik ngan bini sendiri, suami sendiri, bapak ngan anak, hah emak ngan menantu pun bole jadi tau apatah lagi macam kau nie, tau tak. Tu dulu kawan kau lama tu yang satu opis ngan kau tu, Farid, bukan main baik lagi budak tu” marah Zakri. “Entah-entah keturunan kau, darah daging kau pun tak senonoh ….heee teruk. Nasib aku la dapat bini cam engkau ni”kutuk Zakri lagi pada Nisa.

“Bawa mengucap Bang, jangan tuduh saya yang bukan-bukan saya bukan perempuan tak tentu arah walaupun saya menumpang keluarga ni,saya bukan jenis macam tu saya tau akan halal haram, hukum hakam agama. “Walaupun saya tak tau asal usul keluarga kandung saya, saya bersyukur dan berterima kasih pada emak kerana jaga saya dari kecil dah macam darah daging saya sendiri” kata Nisa pada Zakri. “Tapi Abang tak boleh hina keluarga kandung saya walaupun saya tak pernah tengok muka ayah dan mak kandung saya. Mereka lahirkan saya kedunia,”ucap Nisa sambil menangis.

Semenjak kejadian itu Nisa terpaksa mengikut Zakri ke tempat kerjanya apabila habis waktu kerja. Nisa berehat di Surau tempat Zakri bekerja. Zakri bekerja di salah sebuah Pusat membeli belah dan kerjanya mengikut shif.Kalau Zakri shif malam terpaksalah Nisa menunggu Zakri sehingga pukul 10.30 malam – 11.30 malam sehingga habis Pusat membeli belah itu tamat waktu perniagaannya. Nisa terpaksa berbohong pada emak dan keluarga lain dengan mengatakan Nisa buat overtime di pejabat.

Nisa terpaksa berbuat demikian kerana tidak mahu dikata-kata dan dituduh lagi. Dengan keadaan perut semakin membesar Nisa gagahkan juga. Tetapi kadangkala Zakri tidak menjemput Nisa di tempat kerja terpaksalah Nisa menaiki bas. Begitulah Nisa sehinggalah Nisa hampir pada waktu bersalin Nisa. Kalau diminta jemput…macam- macam kata kesat dilemparkan pada Nisa, perempuan tak tau berdikarilah, berlagak senang lah, lagak kaya lah.

Pernah suatu hari Nisa naik marah kerana Zakri jemput Nisa lambat sampai sakit pinggang Nisa menunggunya. Nisa menangis. Zakri tiba-tiba naik angin dan cakap perangai Nisa macam firaun la, perempuan tak sedar dirilah, tak layak jadi isterilah, menyusahkan macam-macam kata nista dilemparkan pada Nisa. Nisa tambah sedih mengenangkan diri Nisa, ngadu kat emak takut dimarahi pula…bila Nisa balik ke rumah, mereka berdua akan berlakun yang mereka tidak bergaduh…Nisa sedaya upaya tidak mahu menunjukkan yang masalah melanda perkahwinannya. Kasihan Nisa…dalam keadaan yang begitu Nisa masih mampu bertahan, masih kuat lagi emosinya.

Satu hari Zakri dalam keadaan marah telah menarik rambut Nisa dan menghantukkan kepala Nisa ke dinding…Nisa hanya mampu menangis dan menanggung kesakitan gara-gara Nisa nak pergi ke rumah Mak Usu Nisa yang ingin mengahwinkan anaknya di Tanjung Karang. Emak Nisa dah seminggu pergi ke sana untuk menolong.

Hari dah mula petang jadi Nisa mendesak agar bertolak cepat kerana kalau hari malam nanti bahaya , “Kita nak jalan jauh ni Bang. Biarlah kita pergi awal sikit bolehlah tolong apa yang patut. Masa nilah kita nak membalas pertolongan mereka, ingat tak masa kita kahwin mereka bekerja keras kan”kata Nisa pada Zakri. Zakri ketika itu sedang berehat menonton. “Bang dengar tak ni, lagi pun hari dah mula gelap,takutplak hujan nanti”desak Nisa lagi.

Tiba-tiba Zakri bangun dan mukanya bengis memandang Nisa “Kau tahu aku penatkan, tak boleh tunggu ker,suka hati aku lah nak pegi malam ke siang ke tak pegi langsung ker” marah Zakri. “Itu Nisa tau, Abang dah berehat dari pagi tadi Bang masih penat lagi, Nisa cuma nak ingatkan Abang saja”Nisa memberitahu Zakri. Zakri datang pada Nisa dan direntapnya rambut Nisa dan di hantukkannya kepala Nisa kedinding. Nisa tak dapat buat apa. YA ALLAH sanggup Zakri berbuat demikian…terasa kebas kepala Nisa dan mula membengkak. Pening kepala Nisa dibuatnya.

“YA ALLAH kau kuatkan iman aku YA ALLAH, lindungilah aku dan kandungan aku dari bahaya YA ALLAH” doa Nisa dalam hatinya. Nisa memencilkan diri Nisa disudut dinding dan menangis. Zakri kemudian duduk diam. Nisa rasa kepala Nisa macam nak pecah. Kebas masih lagi terasa, membengkakdan berdenyut2. ” Bang, Nisa minta maaf jika Nisa membuat Abang marah” Nisa memohon maaf pada Zakri sambil teresak-esak.

Treet,Treet, Treet, Treet….bunyi handphone Zakri. “Sapa plak nie sebok je….”Rungut Zakri yang tengah sibuk berborak dengan kawan-kawan di salah sebuah cafe. “Hoi, Encik Zakri, bini ko kat wad tak gi jengok ke, apa punya laki ko nie? sindir Azlan, kawan pejabat Zakri. “Alah, dia sihat je kat wad tu, makan tanggung berak cangkung, ha,ha,ha”gelak Zakri dan kawan-kawan lain. Azlan cuma berdiam diri.

“Senangnya hidup Zakri nie tak ader risau langsung pasal bini dia”cetus hati Azlan. “Akulah kalau bini aku masuk wad bersalin aku sentiasa dok sebelah dia tau…mereka perlukan kita masa tu…nyawa mereka dihujung tanduk semata-mata nak melahirkan zuriat yang dari darah daging engkau tau,cuba fikir sikit” Azlan mengingatkan Zakri.

“Iyelah, Lan, lagipun Nisa dah bersalin, selamat dah, sekarang tengah berehat laaa, apa aku nak risau lagi” jawab Zakri selamba. “Suka hati kau lah, tapi kalau ader apa-apa nanti kau jangan menyesal Zakri, sesal tak sudah nanti” kata Azlan lagi. Treet, Treet, Treet….bunyi handphone Zakri. “Hello Zakri speaking” jawab Zakri. “Hello Zakri, Doktor Johari sini, ade masalahlah Zakri, pasal Nisa, datang segera ke hospital ye Zakri, Nisa tidak sedarkan diri………”panggilan kecemasan dari Doktor Johari. “Iye ke, teruk ke dia Johari , okay I datang”…tuttttttt. Zakri menamatkan perbualannya dengan Doktor Johari.

“Lan. Kau ikut aku, Nisa tak sedar diri …”ajak Zakri pada Lan.”Hah, tadi kau kata bini kau ihat”tanya Lan pada Zakri. “Alah jom ler cepat” desak Zakri. “Zakri, kami tak dapat selamatkan Nisa, Nisa mengalami pendarahan otak yang serius, sebelum nie pernah tak Nisa jatuh atau…terhantuk kuat cause sebelah kanan kepalanya kelihatan bengkak dan ada tanda lebam. Mungkin kesan dah lama?
tanya Doktor Johari dengan serius dan ingin penjelasan Zakri.

Zakri hanya mendiamkan diri. Automatik otak Zakri teringat yang dia pernah menarik rambut Nisa dan menghantukkan kepala Nisa kedinding sekuatnya… dan selepas kejadian itu Zakri tidak pernah pun membawa Nisa ke Klinik untuk membuat pemeriksaan kepalanya dan semenjak kejadian itu Nisa sering sakit kepala yang teruk …tapi Zakri tidak pernah mengendahkan kesakitan Nisa….baginya Nisa mengada-ngada ..saja buat sakit untuk minta simpati…tetapi sebaliknya…..Zakri hanya diam….”YA ALLAH apa aku dah buat” rasa bersalah membuat dirinya rasa menggigil…

“Doktor Zainal yang merawat Nisa kerana Nisa mengadu sakit kepala sewaktu Nisa memberi susu pada kembarnya di Nursery, sakit yang amat sangat katanya so Doktor Zainal membawa Nisa ke Lab untuk membuat scanning di kepalanya dan confirm otaknya ada darah beku tapi malangnya ia sudah ditahap yang kritikal, kami tak mampu lakukan apa-apa kerana Nisa tidak mahu dioperation sebelum meminta izin dari kau Zakri, Nisa telah pergi dulu dengan tenang.Permintaan terakhir Nisa, Nisa minta kau membaca diarinya. I’m really sorry Zakri.ALLAH berkuasa Zakri kita tak dapat menghalangnya” kata Doktor Johari lalu memberikan Zakri sebuah diari yang berbalut kemas dengan kain lampin baby yang masih baru.

Zakri mengambil diari itu dan membuka setiap lembaran diari Nisa, setiap lembaran tertulis rapi tulisan Nisa dan peristiwa yang berlaku pada Nisa pada setiap hari , Zakri membacanya sepintas dan nyata keluhan,kesakitan segala luahan rasa Nisa semuanya tertera di diarinya. Dan Zakri dapati setiap peristiwa itu semuanya perlakuan buruk Zakri terhadap Nisa…

“YA ALLAH kenapa aku buat Nisa begini” terdetik hati Zakri selepas membaca tiap lembaran diari Nisa. Dan terpandang oleh Zakri mukasurat akhir lembaran diari yang ditanda dengan bunga ros merah yang telah kering…membuat Zakri tertarik untuk membacanya.. .Untuk suami Nisa yang tersayang, I LOVE U Bang… “SELAMAT HARI ULANG TAHUN PERKAHWINAN YANG PERTAMA”

Assalamualaikum. Abang, Ingat tak bunga Ros merah ni, Abang berikan pada Nisa sewaktu mula mengenali Abang. Lama Nisa simpan bunga tu Bang. Bunga inilah lambang bermulanya perkenalan
Nisa dengan Abang. Nisa benar-benar menyayangi Abang. Nisa menyimpan setiap hadiah yang
abang bagi pada Nisa. Abang tak pernah tahu kan… Itulah salah satu buktinya betapa sayangnya Nisa..Terlebih dahulu Nisa ingin sangat dengar Abang panggil Nisa AYANG seperti kita baru kahwin… Abang panggil Nisa AYANG…terasa diri dimanja bila Abang panggil Nisa cam tu…walaupun Nisa dapat merasa panggilan AYANG itu seketika sahaja. Abang dah banyak berubah. Perkataan AYANG telah hilang dan tidak kedengaran untuk Nisa lagi. Kenapa? Bencikah Abang pada Nisa?

Abang…mukasurat nie khas utk Abang. Bacalah semoga Abang tahu sayangnya Nisa pada Abang.
Abang ingatkan hari nie hari ulangtahun perkahwinan kita yang pertama dan NIsa hadiahkan Abang……. Danial dan Dania. Untuk Nisa tak perlulah Abang bagi kerana tak ada apa yang Nisa inginkan melainkan kasih sayang Abang pada Nisa. Nisa akan pergi mencari ketenangan dan kedamaian untuk diri Nisa. Nisa pergi untuk menemui NYA.

Nisa harap Abang akan menjaga Danial dan Dania dengan baik dan jangan sekali-kali sakiti mereka. Danial dan Dania tak tahu apa-apa. Itulah hadiah paling berharga dari diri Nisa dan mereka adalah darah daging Abang. Jangan seksa mereka. Abang boleh seksa Nisa tapi bukan mereka. Sayangilah mereka…Nisa ingin mengatakan bahawa Nisa tak ada hubungan dengan sesiapa melainkan Abang sahaja di hati Nisa. Jiwa dan raga Nisa hanya untuk Abang seorang.

Terima kasih kerana Abang sudi mengahwini Nisa walaupun Nisa in cuma menumpang kasih disebuah keluarga yang menjaga Nisa dari kecil hinggalah Nisa bertemu dengan Abang dan berkahwin. Nisa harap Abang tidak akan mensia-siakan kembar kita dan Nisa tidak mahu mereka mengikut jejak kehidupan Nisa yang malangkerana menumpang kasih dari keluarga yang bukan dari darah daging Nisa…tapi Nisa bersyukur kerana dapat mengecapi kasih sayang sepenuhnya dari keluarga ini. Nisa harap sangat Abang akan sentiasa memberitahu pada kembar kita yang Nisa ibunya akan sentiasa bersama disamping kembar kita, walau pun Nisa tak dapat membelai dan hanya seketika sahaja dapat mengenyangkan kembar kita dengan air susu Nisa. Berjanji pada Nisa dan ingat DANIAL dan DANIA adalah darah daging abang…Ampunkan Nisa dan halalkan segala makan minum Nisa selama setahun kita bersama.

Sekiranya Abang tidak sudi menerima Danial dan Dania berilah pada emak Nisa supaya emak menjaga kembar kita dan segala perbelanjaan Nisa dah buat nama emak untuk KWSP Nisa. Biarlah emak menjaga kembar kita sekurang-kurang terubat juga rindu emak sekeluarga pada Nisa nanti bila memandang kembar kita. Comelkan anak kita bang…..Dania mengikut raut muka Abang…sejuk kata orang dan Nisa yakin mesti Danial akan mengikut iras raut wajah Nisa…Ibunya. ..sejuk perut Nisa mengandungkan mereka. Inilah peninggalan Nisa untuk Abang. Semoga Abang masih sudi menyayangi dan mengingati diri Nisa walaupun Nisa sudah tiada disisi Abang dan kembar kita.

Wassalam.

Salam terakhir dari Nisa Untuk Abang dan semua.
Doakan Nisa.
Ikhlas dari
Nur Nisa

“Sabarlah Zakri, ALLAH maha berkuasa. Kuatkan semangat kau, kau masih ada Danial dan Dania” pujuk Azlan. Zakri hanya tunduk membisu. YA ALLAH, Nisa maafkan Abg Nisa. Zakri longlai dan diari ditangannya terlepas, sekeping gambar dihari pernikahan antara Zakri dan Nisa jatuh dikakinya dan Zakri mengambilnya. Belakang gambar itu tertulis “HARI YANG PALING GEMBIRA DAN BAHAGIA BUATNISA DAN SEKELUARGA. NISA DISAMPING SUAMI TERCINTA SELEPAS DIIJABKABULKAN. SEMOGA KEGEMBIRAAN DAN KEBAHAGIAAN AKAN MENYELUBUNGI DIRI NISA DAN KELUARGA NISA HINGGA KEAKHIR HAYAT NISA.

Zakri terjelepuk dilantai dan berjuta penyesalan merangkumi seluruh tubuhnya. Zakri seakan orang hilang akal. Satu demi satu setiap perlakuannya terhadap isterinya Nisa seperti terakam dalam kotak otaknya…setiap perbuatannya. ..seperti wayang jelas terpampang.. . kenapalah sampai begini jadinya…kejamnya aku…Nisa, Nisa, Nisa maafkan Abang Nisa.

Sewaktu jenazah Nisa tiba dirumah suasana amat memilukan. Zakri tidak terdaya untuk melihat
keluarga Nisa yang begitu sedih atas pemergian Nisa. Namun emak Nisa begitu tabah dan redha. Danial dan Dania sentiasa di dalam pangkuan neneknya.Saat akhir untuk melihat Jenazah Nisa, Zakri lihat muka Nisa tenang bersih dan Zakri kucup dahi Nisa buat kali terakhir seakan-akan lirik mata Nisa mengikuti wajah Zakri.

“Nisa Abang minta ampun dan maaf” bisik Zakri perlahan pada telinga Nisa sambil menangis dengan berjuta penyesalan menimpa-nimpa dirinya. Apabila Zakri meletakkan kembar disisi ibunya mereka diam dari tangisan dan tangan dari bedungan terkeluar seolah-olah mengusapi pipi ibu mereka buat kali terakhir dan terlihat oleh Zakri ada titisan airmata bergenang di tepi mata Nisa. Meleleh perlahan-lahan bila kembar itu diangkat oleh Zakri.

Kembar menangis semula setelah diangkat oleh Zakri dan diberikan kepada neneknya. Jenazah Nisa dibawa ke pusara dan ramai yang mengiringinya termasuklah kembar bersama. Walaupun kembar tidak tahu apa-apa tapi biarlah kembar mengiringi pemergian Nisa, Ibu mereka yang melahirkan mereka. Amat sedih ketika itu. Zakri tidak mampu berkata apa-apa melainkan menangisi pemergian Nisa yang selama ini merana atas perbuatannya. Dan akhirnya Jenazah Nisa selamat dikebumikan. Satu persatu orang ramai meninggalkankawasan pusara dan akhirnya tinggallah Zakri keseorangan di pusara Nisa yang merah tanahnya…meratapi pilu, berderai airmata dengan jutaan penyesalan.

“YA ALLAH , kuatkan hambamu ini YA ALLAH. Hanya KAU sahaja yang mengetahui dosa aku pada Nisa….ampunkan aku YA ALLAH….”akhirnya Zakri terlelap disisi pusara Nisa bermimpikan oleh Zakri, Nisa datang mencium tangan, mengucup dahi dan memeluk Zakri dengan lembut mulus. Zakri melihat Nisa tenang dan jelas kegembiraan terpancar dimuka Nisa Putih bersih. Nisa,Nisa, Nisa nak kemana Nisa, Nisa, Nisaaaaaa….. Zakri terjaga dari lenanya. Terngiang-ngiang suara kembar menangis. “YA ALLAH,Zakri,Zakri bangun Zakri…dan hampir senja ni, mari kita balik, kenapa kau tidur kat sini Zakri?” tegur abang long , abang ipar Zakri. Dari jauh Zakri lihat emak dan kakak ipar mengendung kembar. Mereka menangis.

Zakri berlari menuju ke arah kembarnya dan mengusap-usap ubun-ubun anak kembar dan secara
automatik kembarnya diam dari menangis. “Danial, Dania anak ayah, ayah akan menjagamu nak…
kaulah penyambung zuriat, darah daging ayah… emak, abang dan kakak ipar Zakri tersedu hiba dan mereka berlalu lemah meninggalkan pusara Nisa….

KIsah ini aku petik dari http://www.lelakiperkasa.com

11 Komen

Filed under anak, anugerah, iktibar, moral, tragedi

Rawatan Jantung dan Terapi Lintah

Satu lagi artikel yang sempat aku baca dan ingin aku kongsikan dengan pengunjung blog. Rawatan menggunakan lintah juga telah digunakan dalam merawat masalah jantung. Petikan dari Warisan AR untuk menambahkan kefahaman dan keyakinan kita mengenai potensi industri ini.

jantungPenyakit jantung koroner sebagai penyakit pembunuh nomer satu di dunia, dan dianggap ‘musuh nomer satu’ dalam kehidupan yang paling ditakuti. Menduduki tempat teratas, penyakit jantung bukan lagi menjadi pembunuh misteri. Kadar kolesterol yang tinggi, diabetes, hipertensi,hyper koagulasi, kegemukan, merokok, kurang melakukan olahraga factor gen dan proses penuaan adalah diantara faktor penyumbang penyakit ini.

Isu-isu yang dikaitkan dengan penyakit ini lebih banyak berkisar kepada aspek pencegahan yang merangkumi gaya hidup sehat, makanan seimbang, olahraga dan sebagainya.
Namun, statistik kematian mengenai penyakit jantung tetap mencatatkan peningkatan yang tinggi dari tahun ke tahun.

Para pakar berkata pembentukan kolesterol dalam pembuluh darah jantung adalah penyumbang utama penyakit jantung koroner. Menurut penelitian, proses pembentukan ini mengambil masa bertahun-tahun lamanya sehingga ‘gejalanya’ terjadi. “Pembentukan kolesterol ini bermula sejak muda , bukan pada orang yang telah lanjut usia”, Jantung terdiri dari otot-otot jantung dan empat bilik jantung. Organ ini memerlukan bekalan oksigen yang mencukupi untuk berfungsi dengan baik.Bekalan oksigen ini diperoleh dari pembuluh darah jantung yang juga dikenali sebagai arteri. Pembuluh darah jantung ini terletak pada permukaan jantung. Setiap individu mempunyai tiga pembuluh darah utama.

Penyakit jantung koroner juga dikenali sebagai “penyakit arteri koroner”. Perkataan koroner bermakna ‘mahkota’. Nama ini diambil karena arteri yang mengelilingi jantung seperti mahkota. Pembuluh darah ini berfungsi membekali otot-otot jantung dengan oksigen dan zat makanan.

nyeri jantungSeseorang mengindap penyakit jantung koroner apabila satu atau lebih pembuluh darah ini menjadi sempit. Ini terjadi karena pengendapan kolesterol dan pembentukan plak yang terdiri dari kolesterol dan selaput tisu. Sel-sel yang meliputi kolesterol pada dinding pembuluh darah ini menghambat aliran darah ke jantung.

Selama berabad-abad orang yakin bahwa demam disebabkan oleh kelebihan darah didalam tubuh. Cara yang paling baik adalah dengan mengeluarkan sebagian darinya.

Lintah , binatang sejenis cacing yang hidup diair. Makanan utamanya adalah darah. Lintah mengigit dengan giginya yang mungil dan bergantung pada penyedotnya Sedangkan zat hirudin yang terkandung dalam air liurnya menyebabkan darah mengalir bebas. Air liur binatang ini juga mengandung anestesi, penisilin dan belasan unsur zat lainnya.

Pemanfaatan lintah pada terapi kardiovaskuler telah menbuktikan kasiat dari terapi ini bagi kesehatan.Terapi lintah dan herbal mulai kami lakukan sejak tahun 2000 dan sampai saat ini telah banyak pasien yang tersembuhkan.

Terapi lintah yang kami padukan dengan ramuan khusus herbal China dan Nusantara sangat baik untuk melenturkan,menguatkan saraf dan otot, mengencerkan darah / membersihkan plak / kolesterol / toksin / racun dalam darah / melancarkan aliran / sirkulasi darah dan oksigen, juga menstabilkan energi Yin dan Yan.

Umumnya pasien merasa lebih baik dari setiap kali terapi keterapi lainnya. Keluhan seperti sesak nafas / dada, sulit bernafas,nyeri / sakit didada, mudah lelah, jantung berdebar-debar, keringat dingin, tidak bertenaga akan berkurang dan hilang seiring terapi yang dijalani. Metode terapi alternatif ini aman, steril, tanpa efek samping, persentasi kesembuhan pada pasien gangguan jantung sangat mengenbirakan. Lamanya pengobatan antara 24 sampai 48 kali terapi.

Berbagai penyakit jantung yang terbukti bisa disembuhkan dengan terapi lintah dan herbal yang berkaitan dengan kordiovaskuler antara lain : Hyper koaguasi / Darah kental, Penderita gangguan jantung, Serangan jantung, Jantung koroner, Jantung bengkak, Pemyempitan / Pemyumbatan pembuluh darah, dan Trombosis/ Pembekuan darah.

jantung

11 Komen

Filed under Keagungan Allah, panduan, rawatan